Friday, January 18, 2008

Asyura 1429

Salam..

Ok, ini adalah sesi ulang-ingat, maknanya kita ingatkan balik tentang apa yang telah di post kat sini satu ketika dulu... untuk itu, rajinkan diri anda untuk klik pada :

Puasa Asyura 10 Muharram

Selain daripada itu, ada sket nak tambah.. untuk lebih elok, kita puasa pada 9 & 10 Muharram.. sbb walaupun Nabi x pernah puasa 9 Muharram tu, tp nabi ada bersabda ketika hayatnya, sekiranya thn dpn dia masih hidup, akan berpuasa dia pada 9 Muharram (sila tanya ustaz / google untuk cari maklumat lengkap sabda nabi tu) tapi ternyata nabi x sempat sbb wafat sebelum sampai tahun depan itu..

Ada ulama' kata nabi mungkin nak mansuhkan puasa 10 Muharram, nak ganti dgn 9.. ada pulak kata mmg Nabi nak puasa 9 Muharram sebab nak bezakan dengan Yahudi... jadi untuk lebih selamat, kita amiklah 2-2 hari.. (sekali lagi, sila bertanyakan ustaz / cari maklumat sendiri untuk pendapat yg sahih..)

Oklah, ni saja nak kongsi hari ni.. mudah2an diterima amalan baik kita sepanjang 1429 yang mendatang ni..

Wallahualam.. kalau ada salah silap mohon diperbetulkan..

Wassalam...

PS : BLM nak kuaq ari ni.. A New Saga Begins.. ;P

Wednesday, January 16, 2008

Ilham Pujangga

Salam

Susah betoi nak post satu lagu ni pon.. nak kena kaver baik punya.. hahaha..


Ilham Pujangga | Lagu dan Lirik oleh A. Rahim Yadi



Ismail Haron:
Ilham dari pujangga
Berdiam diri bukan ertinya kau kalah
Biar cercaan sekali datang menimpa
Sudahlah memang adat di dunia
Bersuaralah kamu pada perkara berguna
Itu nasihat orang bijaksana

Cikgu Zaharah:
Ya, anak muda itu tiada mati kerana tergelincir kaki
Tetapi matinya anak muda itu ialah kerana tergelincir lidahnya
Berdiam dirilah kamu kepada perkara yang bukan-bukan
Bersuaralah kamu kepada perkara yang memberi kebaikan


Ismail Haron:
Berikanlah tenaga untuk nusa dan negara
Ini zaman kemajuan jangan kita ketinggalan
Kasih sesama manusia
Seperti anda sayangkan diri anda
Pandang yang satu kepada yang ramai, sayang
Pandang yang ramai kepada yang satu

Cikgu Zaharah:
Usahlah ditanya apakah bakti negara untuk kamu
Tetapi tanyalah apakah bakti kamu untuk negara
Berjasalah kamu untuk keharmonian negara


Ismail Haron:
Kau katakan pada aku sekarang jua
Apakah pendapat kau atas kewajipan muda mudi?


Cikgu Zaharah:
Pembela, harapan dan tiang segala bangsa dan negara

Ismail Haron:
Bagaimanakah cara yang patut aku tunjukkan kewajipanku?

Cikgu Zaharah:
Kau mempunyai akal bukan?
Tepuklah dada, tanya selera


Ismail Haron:
Sungguhkanlah hatimu
Pertahankan ibu pertiwi
Jauhkanlah dirimu dari perkara yang merugi
Maaf, mudi dan muda
Ku susun jari sepuluh
Aku bukanlah seorang pujangga
Hanya seorang penyanyi biasa.




Somehow lagu ni bagi aku semangat.. tahler.. hehe.. korang pon layankan lah yer... :)

Wassalam..

"Berdiam diri bukan ertinya kau kalah"

Aku bukanler sorg pujangga, hanya sorg bdk IT biasaa... :P

Wednesday, January 09, 2008

Salam Hijrah 1429

Salam..

maalhijrah1429

Selamat Menyambut Tahun Baru Hijrah 1429..
Marilah bersama-sama berusaha sebaik mungkin untuk kembali kepada ajaran Islam..


Doa Akhir Tahun

Maksudnya:
Allah SWT berselawat ke atas penghulu kami Muhammad SAW, ahli keluarga dan sahabat-sahabat baginda dan kesejahteraan ke atas mereka.

Wahai Tuhan, apa yang telah aku lakukan dalam tahun ini daripada perkara-perkara yang Engkau tegah daripada aku melakukannya dan aku belum bertaubat daripadanya. Sedangkan Engkau tidak redha dan tidak melupakannya. Dan aku telah melakukannya di dalam keadaan di mana Engkau berupaya untuk menghukumku, tetapi Engkaumengilhamkanku dengan taubat selepas keberanianku melakukan dosa-dosa itu semuanya. Sesungguhnya aku memohon keampunanMu, maka ampunilah aku. Dan tidaklah aku melakukan yang demikian daripada apa yang Engkau redhainya dan Engkau menjanjikanku dengan pahala atas yang sedemikian itu. Maka aku memohon kepadaMu. Wahai Tuhan! Wahai yang Maha Pemurah! Wahai Yang Maha Agung dan wahai Yang Maha Mulia agar Engkau menerima taubat itu dariku dan janganlah Engkau menghampakan harapanku kepadaMu Wahai Yang Maha Pemurah. Dan Allah berselawat ke atas penghulu kami Muhammad, ke atas ahli keluarga dan sahabat-sahabatnya dan mengurniakan kesejahteraan ke atas mereka.




Doa Awal Tahun
Maksudnya:
Allah SWT berselawat ke atas penghulu kami Muhammad SAW, ahli keluarga dan sahabat-sahabat baginda dan kesejahteraan ke atas mereka.

Wahai Tuhan, Engkaulah yang kekal abadi, yang qadim. yang awal dan ke atas kelebihanMu yang besar dan kemurahanMu yang melimpah dan ini adalah tahun baru yang telah muncul di hadapan kami. Kami memohon pemeliharaan dariMu di sepanjang tahun ini dari syaitan dan pembantu-pembantunya dan tentera-tenteranya dan juga pertolongan terhadap diri yang diperintahkan melakukan kejahatan dan usaha yang mendekatkanku kepadaMu Wahai Tuhan Yang Maha Agung dan Maha Mulia. Wahai Tuhan Yang Maha pengasih dari mereka yang mengasihi dan Allah berselawat ke atas penghulu kami Muhammad. Nabi yang ummi dan ke atas ahli keluarga dan sahabat-sahabatnya dan kesejahteraan ke atas mereka.


Wassalam..

Amin ya Rabbal alamin..

Tuesday, January 08, 2008

Madu atau Racun?

Madu atau Racun?

Salam..

Malam Ahad lepas, aku ada tgk satu rancangan kat tv.. konsert gegar ka apa tah.. ada satu kumpulan tuh, Khalifah kot nama dia.. depa menyanyi lagu Madu atau Racun. Lagu ni mengimbau zaman aku skolah rendah dulu sbb ada sorg. member aku time tu, Ng Sui Yong kot (kalau x silap nama dia) menyanyi masa hari kantin. Lagu tu lebih kurang mcm ni, “Madu di tgn kananmu, racun ditangan kirimu, aku tak tahu mana yg akan kau berikan padaku”. Huhu.. lagu Indon neh kalau x silap..

Tapi aku bukan nak cerita pasai lagu, tapi nak kongsi apa yg aku dengaq masa kuliah maghrib tadi.. pasai madu & racun yang disampaikan oleh Ust. Hakim Othman. Ust Hakim ni selalu gak bagi kuliah kat Surau kawasan ni... tiap2 minggu ada2 saja isu semasa yang dikupas oleh dia, dari sudut pandangan Islam. Kupasan kali ni agak panas jugak, dimulakan pasai “kesah DVD” yg aku rasa kita semua bleh agak dah isu apa. Kata ust., walaupun yg buat tu bukan org beragama Islam, tapi sbg pemimpin, apatah lagi menteri mmg la akan sedikit sebanyak membawak malu kpd negara... namun apa yg lebih memalukan, org yg terang2an berperangai tidak elok itu diangkat sebagi hero, bukan shj dikalangan mereka, malah dikalangan sstgh umat Islam sendiri..

Maka disini, ust. pon memulakan kuliah beliau dgn tajuk madu dan racun. Apa yg madu, apa yg racun? Org kata, benda ni madu kpd lelaki tp racun kpd wanita walaupon hakikat sebenarnya, yg madu itu adalah sesame wanita! Ya, isu malam ni adelah berkaitan poligami. Ust ada menerangkan bahawa hukum2 Islam telah diserang hebat oleh mereka yang berideologi liberal, oleh mereka yang menafsirkan diri mereka sbg aktivis hak asasi manusia. Antara hukum hakam yg sering diserang selain daripada jihad, hudud dan seumpamanya adalah hukum berpoligami. Bagi mereka, poligami merupakan punca keretakan rumah tangga.

Menurut Ust, isu poligami ini diserang setelah hampir 1300 tahun umat Islam hidup aman tanpa sebarang tentangan mengenainya. Pada 1948, deklarasi hak asasi manusia PBB telah menyatakan hak bagi manusia lelaki dan perempuan adalah sama rata dan sama adil keseluruhannya sedangkan dalam Islam tidak dikira sedemikian dari sesetengah aspek. Sebagai contoh, terdapat pembahagian-pembahagian tertentu hak-hak lelaki dan wanita dalam Islam seperti aurat, pembahagian harta pusaka dan sebagainya. Ini termasuklah hak-hak untuk berpoligami yang termasuk dalam bab-bab perkahwinan dan tanggungjawab suami isteri dalam melayari bahtera perkahwinan.

Kata Ust lagi, terdapat sebuah pertubuhan NGO, yg kononnya membela hak-hak wanita Islam yang amat anti kepada poligami. Kata mereka, poligami merupakan punca keretakan rumah tangga yang dialami oleh pasangan-pasangan berkahwin. Para pendokong NGO yang berfahaman liberal ini telah mengusulkan supaya hukum Allah dalam hal berpoligami ini dimansuhkan hanya kerana salah tafsiran dan pandangan terhadap poligami. Apakah boleh diterima jika kita katakan poligami ini penyebab runtuhnya sesebuah rumah tangga? Akal yg waras tentu sekali tidak mudah mengatakan ‘ya’ kepada persoalan ini. Adakah orang2 yang berkahwin satu itu tidak pernah bercerai berai? Sebagai contoh, perkahwinan para artis.. adakah artis2 itu berpoligami dan ini menyebabkan hubungan mereka retak? Adakah hukum poligami atau poligami itu sendiri yang menjadi punca? Atau sikap pasangan terhadap diri masing2?

NGO tersebut telah dikatakan menggunakan Ayat Al-Quran bagi menyokong tuntuan mereka. Baiklah, sebelum kita lihat apa yang mereka kata, lebih baik kita periksa kembali pemahaman kita terhadap Ayat 3, Surah An-Nisa’ :

{ وَإِنْ خِفْتُمْ أَلاَّ تُقْسِطُواْ فِي ٱلْيَتَامَىٰ فَٱنكِحُواْ مَا طَابَ لَكُمْ مِّنَ ٱلنِّسَآءِ مَثْنَىٰ وَثُلَٰثَ وَرُبَٰعَ فَإِنْ خِفْتُمْ أَلاَّ تَعْدِلُواْ فَوَٰحِدَةً أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَٰنُكُمْ ذٰلِكَ أَدْنَىٰ أَلاَّ تَعُولُواْ }
“Dan jika kamu takut tidak berlaku adil terhadap perempuan-perempuan yatim(apabila kamu berkahwin dengan mereka), maka berkahwinlah dengan sesiapa yang kamu berkenan dari perempuan-perempuan (lain): dua,tiga atau empat. Kemudian jika kamu bimbang tidak akan berlaku adil (antara isteri-isteri kamu) maka (berkahwinlah dengan) seorang sahaja, atau (pakailah) hamba-hamba perempuan yang kamu miliki. Yang demikian itu adalah lebih dekat (untuk mencegah) supaya kamu tidak melakukan kezaliman”

Berkaitan ayat di atas ni, kita selalu paham beberapa perkara. Antara yang biasa kita paham adalah kita boleh berkahwin empat tetapi kalau takut tak adil, hanya boleh kawin satu. Sekali pandang nmpk mcm betul pemahaman kita, tp menurut Ust, untuk ayat ini kita kena tahu kaedah2 tafsir, bukan leh paham main hentam kromo je. Kata Ust, di dalam Al-Quran, ada ayat2 yang boleh berdiri sendiri tanpa sokongan ayat selepas mahupun sebelum, walaupun terletak dalam satu ayat yang panjang. Sebagai contoh, ayat ini, dalam pecahan pertama menerangkan bahawasanya Allah telah mengehadkan kita untuk mempunyai hanya 4 org isteri dalam satu-satu masa, bukan menyuruh kita kahwin 4! Jika diteliti, tentu kita memahami perbezaannya bukan? Kata Ust, asbabul nuzul bagi ayat ini adalah pada satu ketika, seorang sahabat nabi mempunyai 10 orang isteri, dan Rasulullah telah membaca ayat ini kepada beliau. Ini menunjukkan, amalan berpoligami sudah lama diamalkan dia biasa bagi fitrah soerang manusia sejak sekian lama, dan bukan hanya bermula setelah penurunan ayat ini. Malah ayat ini telah mengehadkan pula jumlah isteri yg boleh disimpan, untuk menjaga kepentingan wanita2 itu sendiri.

Dan pada bahagian kedua ayat panjang ini, dimulakan dengan kalimah “Fa-in” yang menurut kata Ust, membawa maksud “Maka Jika” (dalam tafsir pimpinan Rahman ditulis “Kemudian”), yang mana maksudnya, ayat itu berdiri sendiri, tanpa disokong ayat sebelum atau selepas. Apakah isi ayat kedua tersebut? Yakni perintah untuk berkahwin satu jika bimbang tidak berlaku adil ke-atas isteri. Ayat ini juga sering disalah anggap kononnya, jikalau takut untuk berlaku adil, maka kahwinlah satu. Sekali lagi kita tersalah anggap, menyebabkan ramai takut untuk berkahwin lebih dari satu. Sepatutnya, ayat ini perlu kita pahamkan sebagi perintah untuk berlaku adil setelah berkahwin lebih dari satu yakni satu lagi perintah untuk mengehadkan jumlah isteri kepada satu sahaja sekiranya sepanjang tempoh perkahwinan, kita telah merasakan tidak dapat berlaku adil. Jadi, tidak timbul soal syarat untuk berkahwin lebih dr satu adalah adil. Syarat itu hanya terpakai sekiranya kita telah berkahwin lebih dari satu, sama situasinya bagi seseorang yg hendak berkahwin. Adakah dia memberi nafkah sebelum akad nikah atau sesudah akad nikah? Semestinya nafkah zahir batin itu sesudah akad yakni sesudah kawin bukan? Inilah perbandingan yang kita harus ambil contoh dalam memahami ayat ini.

Ayat ini sekiranya disalah paham, akan membawa kepada keadaan yg kacau. Oleh kerana ayat ini tidak dipahamkan dengan betul, maka ada pihak spt NGO yg disebutkan sebelum ini mahu mencadang supaya poligami ini diharamkan dan tidak dibenarkan. Mereka yg kurang pemahaman ini telah menyangkut (cross-reference) ayat lain dalam surah yang sama (An-nisaa’, 129)

{ وَلَن تَسْتَطِيعُوۤاْ أَن تَعْدِلُواْ بَيْنَ ٱلنِّسَآءِ وَلَوْ حَرَصْتُمْ فَلاَ تَمِيلُواْ كُلَّ ٱلْمَيْلِ فَتَذَرُوهَا كَٱلْمُعَلَّقَةِ وَإِن تُصْلِحُواْ وَتَتَّقُواْ فَإِنَّ ٱللَّهَ كَانَ غَفُوراً رَّحِيماً }
“Dan kamu tidak akan dapat berlaku adil antara isteri-isteri kamu sekalipun kamu bersungguh-sungguh (hendak melakukannya); oleh itu janganlah kamu cenderung dengan melampau-lampau (berat sebelah kepada isteri yang kamu sayangi) sehingga kamu biarkan isteri yang lain seperti benda yang tergantung (di awing-awang); dan jika kamu memperbaiki (keadaan yang pincang itu), dan memelihara diri (daripada perbuatan yang zalim), maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani”

..dengan memberi alasan bahawa Allah sendiri sudah menjamin bahawa kita tak akan dapat berlaku adil. Maka dengan itu, ayat yang sebelumnya menerangkan supaya kawin satu kalau takut tak adil (memngikut pahaman mereka), itu digunapakai dan ini menjadi alasan supaya diharamkan poligami. Sekali lagi mereka tersalah paham ayat ini. Benar seperti kata Allah, sebagai manusia kita tak akan dapat 100% adil tehadap isteri-isteri kita. Kata ust, dalam satu sabda Rasulullah SAW, bahawasanya, kita tak akan berlaku adil terhadap isteri dalam 2 perkara yakni kasih sayang dan dalam soal jimak. Oleh itu, sesuai seperti ayat 129, An-Nisaa’ ini, kita hendaklah menyembunyikan kecenderungan kita itu dan berlaku adil dalam hal2 lain seperti nafkah zahir (makanan, pakaian, tempat tinggal, dsb). Dan seperti yang dibincangkan sebelum ini, ayat ini tidak berkaitan secara terus dengan apa yang dikatakan dengan ayat sebelumnya. Ayat ini adalah tuntutan untuk berlaku seadil mana yang termampu dan tidak membiarkan antara isteri2 itu tersiksa dan terpinggir.

Maka tertolaklah pendapat NGO tersebut dan dalil2 mereka yang berdasarkan pahaman yg cetek dan tidak mengikut kaedah yg sepatutnya. Kata ust lagi, bagi NGO ini, mereka amat anti sekiranya perhubungan suami isteri melalui poligami, dituduh sebagai menghina wanita dan sebagainya tetapi mereka tidak pula berkata apa terhadap perhubungan suka sama suka, walaupun tanpa hubungan yang sah. Inilah fahaman liberal yang cuba dimasukkan ke dalam pikiran umat Islam supaya kita semua tersesat jalan. Poligami digambarkan sebagai sesuatu yg amat buruk, diuar-uarkan sebagai penyebab utama keruntuhan rumah tangga. Di kaca-kaca tv, kita seringkali digula-gula dengan keburukan poligami seolah-olah poligami ini terlalu hebat terjadi dalam masyarakat kita sekarang ini. Sedangkan, kata ust, mengikut statistik MAIWP, hanya 2 peratus lelaki berkahwin yang memohon untuk berpoligami. Dalam erti kata lain, jika diambil 100 orang, hanya 2 orang berkemungkinan ingin berpoligami. Ini dengan jelas menolak cubaan untuk menggambarkan keburukan poligami seolah2 ia berada dlm keadaan tidak terkawal di negara kita ini. Inilah (lebih kurang apa yg aku ingat) kisah madu atau racun yg disampaikan oleh ustaz Hakim Othman

Madu atau racun? madu itu manis, sedap.. racun? padah, bahaya! Oleh itu mari kita balik semula dengan apa yang diperkatakan awal-awal tadi. Yg madu itu manis, sedap dan HALAL. Dan racun sebagai lawan kepada madu sudah tentulah pahit, busuk, membawak maut dan HARAM. Inilah kecantikan yg dibawa Islam sebagi agama fitrah yg memahami kehendak manusia. Mengapalah kita mahu memilih yg haram sedangkan yg halal itu tersedia di depan mata. Mengapakah mahu melakukan perhubungan yg akhirnya membawa kepada malu, dan kejatuhan, sedangkan ada yang halal yg siapapon tidak pertikai. Takutkan isteri hingga tidak takutkan Allah... sanggup berhubungan sulit...Dunia.. oh dunia... manusia tetap manusia... Bukanlah untuk mengutuk sesiapa.. bukanlah untuk berkata diri ini suci dari dosa... aku bukan malaikat, aku manusia, manusia itu fitrahnya lupa.. manusia itu tiada lepas dari dosa maksiat... tapi apakah jika lupa, salahkah ingat mengingat antara kita? Ingat mengingat lebih baik dari diam seribu bahasa.... mari muhasabah bersama-sama...

WALLAHUALAM, JIKA TERDAPAT SALAH, SILAP, KHILAF, MOHON AMPUN DAN MAAF. HANYA KEPADA ALLAH KU POHON AMPUN DAN PENTUNJUK. AMIIN!


Wassalam...

PS : Bila yg HARAM dianggap ‘hero’ , yg HALAL dianggap ‘zero’

Tuesday, January 01, 2008

Post pertama 2008 ;)

Salam...



Hehe.. merasmikan 2008 kat blog aku neh... mudah-mudahan 2008 membawak satu lagi perubahan ke arah yg lebih baik! :)

"Selamat Tahun Baru 2008"

Wassalam...


Hahahaha... sy sorg yg brani! Time Kasih!!